Selamat Datang Ke BLOG ACHTUNG...Semoga beroleh manfaat.

Selasa, 31 Ogos 2010

Nukilan Baru Saya

Blog yang akan mengabadikan pelbagai aktiviti di Sekolah Menengah Islam Hidayah dan pandangan peribadi tentang sekolah ini. Dikeluarkan dari ACHTUNG secara berperingkat, demi menjaga kemaslahatan bersama. Tambahan lagi terlalu banyak bahan tentang SMIH, kelak penuh stor ACHTUNG.

Jumaat, 27 Ogos 2010

WONG FEI HUNG Seorang Ulama Hebat

"Wong Fei Hung kan Islam. Po Chi Lam tu, pusat perubatan Islam.." Kata Ustaz Azmen Yusof. Saya terkesima. Terkejut, kerana tokoh tersebut sangat terkenal dalam jagat seni mempertahankan diri dunia China. Saya sangat mengaguminya. Meremang bulu roma saya. Betul ke? Saya semakin ingin tahu. Saya cari di internet, ini hasilnya :

Potret yang mengabadikan tokoh lagenda Wong Fei Hung

Ramai yang sedia maklum bahawa tokoh legenda asal Cina, Sam Poo Kong alias Muhammad Cheng Ho adalah seorang Muslim. Namun nampaknya masih banyak yang belum tahu bahwa masih banyak tokoh China legenda yang ternyata beragama Islam. Dua di antaranya ialah Wong Fei Hung dan Judge Bao.

Selama ini kita hanya mengenal Wong Fei Hung sebagai jaguh Kung fu dalam filem Once Upon A Time in China. Dalam filem itu, karakter Wong Fei Hung dilakonkan oleh aktor terkenal Hong Kong, Jet Li.
Namun siapakah sebenarnya Wong Fei Hung?

Wong Fei Hung adalah seorang Ulama, Ahli Perubatan, dan Ahli Beladiri legenda yang namanya diabadikan sebagai Pahlawan Nasional China oleh pemerintah China. Namun Pemerintah China sering berupaya mengaburkan jatidiri Wong Fei Hung sebagai seorang muslim demi menjaga nama baik dan kehebatan kekuasaan Komunis di China.

Wong Fei-Hung dilahirkan pada tahun 1847 di Kwantung (Guandong) dari keluarga muslim yang taat. Nama Fei pada Wong Fei Hung merupakan dialek Canton untuk menyebut nama Arab, Fais. Sementara Nama Hung juga merupakan dialek Kanton untuk menyebut nama Arab, Hussein. Jadi, bila di-bahasa-arab-kan, namanya ialah Faisal Hussein Wong.

Ayahnya, Wong Kay-Ying adalah seorang Ulama, dan tabib ahli ilmu pengobatan tradisional, serta ahli beladiri tradisional Tiongkok (wushu/kungfu). Ayahnya memiliki sebuah klinik pengobatan bernama Po Chi Lam di Canton (ibukota Guandong). Wong Kay-Ying merupakan seorang ulama yang menguasai ilmu wushu tingkat tinggi. Ketinggian ilmu beladiri Wong Kay-Ying membuatnya dikenal sebagai salah satu dari Sepuluh Macan Kwantung. Posisi Macan Kwantung ini di kemudian hari diwariskannya kepada Wong Fei Hung.
Antara patung tokoh lagenda sejarah tersebut

Kombinasi antara pengetahuan ilmu pengobatan tradisional dan teknik beladiri serta ditunjang oleh keluhuran budi pekerti sebagai Muslim membuat keluarga Wong sering turun tangan membantu orang-orang lemah dan tertindas pada masa itu. Karena itulah masyarakat Kwantung sangat menghormati dan mengidolakan Keluarga Wong.

Pesakit klinik keluarga Wong yang meminta bantuan perubatan umumnya berasal dari kalangan miskin yang tidak mampu membayar kos perubatan. Walaupun demikian, keluarga Wong tetap membantu setiap pesakit yang datang dengan bersungguh-sungguh. Keluarga Wong tidak pernah ada diskriminasi dalam membantu, tanpa mempedulikan suku, bangsa, agama, semua dibantu tanpa pilih kasih.

Secara rahsia, keluarga Wong terlibat aktif dalam gerakan bawah tanah melawan pemerintahan Dinasti Ch’in yang korup dan penindas. Dinasti Ch’in ialah Dinasti yang merobohkan kekuasaan Dinasti Yuan yang memerintah sebelumnya. Dinasti Yuan ini dikenal sebagai satu-satunya Dinasti Kaisar Cina yang anggota keluarganya banyak yang memeluk agama Islam.

Wong Fei-Hung mula mengasah bakat beladirinya sejak berguru kepada Luk Ah-Choi yang juga pernah menjadi guru ayahnya. Luk Ah-Choi inilah yang kemudian mengajarnya dasar-dasar jurus Hung Gar yang membuat Fei Hung berupaya melahirkan Jurus Tendangan Tanpa Bayangan yang menjadi lagenda. Dasar-dasar jurus Hung Gar ditemui, dikembangkan dan merupakan andalan dari Hung Hei-Kwun, kakak seperguruan Luk Ah-Choi. Hung Hei-Kwun adalah seorang pendekar Shaolin yang berjaya menyelamatkan diri dari peristiwa pembakaran dan penghapusan oleh pemerintah Dinasti Ch’in pada 1734.

Hung Hei-Kwun ini adalah pemimpin pemberontakan bersejarah yang hampir mengalahkan dinasti penjajah Ch’in yang datang dari Manchuria (sekarang kita mengenalnya sebagai Korea). Seandainya pada masa itu pemerintah Ch’in tidak meminta bantuan pasukan-pasukan bersenjata bangsa asing (Rusia, Inggeris, Jepun), pemberontakan pimpinan Hung Hei-Kwun itu niscaya akan berhasil mengusir pendudukan Dinasti Ch’in.

Setelah berguru kepada Luk Ah-Choi, Wong Fei-Hung kemudian berguru pada ayahnya sendiri hingga pada awal usia 20-an tahun, ia telah menjadi ahli perubatan dan beladiri terkemuka. Bahkan ia berhasil mengembangkannya menjadi lebih maju. Kemampuan beladirinya semakin sukar ditandingi ketika ia berhasil membuat jurus baru yang sangat tangkas dan efisien yang dinamakan Jurus Cakar Macan dan Jurus Sembilan Pukulan Khusus.

Selain dengan tangan kosong, Wong Fei-Hung juga mahir menggunakan bermacam-macam senjata. Masyarakat Canton pernah menyaksikan langsung dengan mata kepala mereka sendiri bagaimana ia seorang diri dengan hanya memegang tongkat berhasil menghajar lebih dari 30 orang jaguh handal pelabuhan berbadan sasa dan ganas di Canton yang mengeroyoknya karena ia membela rakyat miskin yang akan mereka peras.

Dalam kehidupan keluarga, Allah banyak mengujinya dengan berbagai dugaan. Seorang anaknya terbunuh dalam suatu insiden perkelahian dengan samseng Canton. Wong Fei-Hung tiga kali menikah karena isteri-isterinya meninggal dalam usia singkat. Setelah isteri ketiganya meninggal dunia, Wong Fei-Hung memutuskan untuk hidup sendiri sampai kemudian ia bertemu dengan Mok Gwai Lan, seorang perempuan muda yang kebetulan juga ahli beladiri. Mok Gwai Lan ini kemudian menjadi pasangan hidupnya hingga akhir hayat. Mok Gwai Lan turut mengajar beladiri pada kelas khusus perempuan di perguruan suaminya.

Pada 1924 Wong Fei-Hung meninggal dunia dalam usia 77 tahun. Masyarakat Cina, khususnya di Kwantung dan Canton mengenangnya sebagai pahlawan pembela kaum mustad’afin (tertindas) yang tidak pernah gentar membela kehormatan mereka. Siapapun dan berapapun jumlah orang yang menindas orang miskin, akan dilawannya dengan segenap kekuatan dan keberanian yang dimilikinya. Wong Fei-Hung pergi dengan meninggalkan nama harum yang membuatnya dikenang sebagai manusia yang hidup mulia, salah satu pilihan hidup yang diberikan Allah kepada seorang muslim selain mati Syahid. Semoga segala amal ibadahnya diterima di sisi Alah Swt dan semoga segala kebaikannya menjadi teladan bagi kita, generasi muslim yang hidup setelahnya. Amin.

Once Upon A Time In China yang dilakonkan oleh Jet Li bukanlah menggambarkan perlakuan Fei Hung yang sebenar. Ia lebih kepada hiburan dan kesungguhan pengarah filem untuk menampilkan kehebatan kung fu ditambah dengan unsur humor. Fei Hung adalah seorang yang sangat menitik beratkan ajaran Islam. Sedangkan dalam cerita tersebut beliau digambarkan seorang yang sangat baik hati dan menganut agama bukan Islam.

Benar atau tidaknya keislaman Wong Fei Hung, Allah jua yang Maha Mengetahui. Jangan kita sekadar bangga dan mengenang kehebatan Umat Islam silam. Fikirkan bagaimana untuk hebatkan Umat Islam kini sehingga penganut agama lain menyegani Umat Islam. Sesungguhnya akhlak yang baik sangat membuatkan seluruh umat manusia tertawan.

Sumber:

Khamis, 26 Ogos 2010

Salah Faham Tentang Islam

Masyarakat di luar sana masih ramai yang tidak mengenali Islam, apatah lagi untuk memahami agama suci ini. Namun, dalam keadaan tidak faham, adalah sangat tidak wajar memberikan sebarang fahaman tersendiri tentang agama lain, lebih-lebih lagi agama Islam yang suci. Agama yang menyelamatkan kita di akhirat dan agama yang akan membawa kita menemui Tuhan yang menciptakan kita.

Gambar berikut sekali pandang memang menghina agama kita. Tetapi kalau difikirkan semula, mungkin mereka juga keliru dalam memahami agama Islam. Ini juga berpunca dari kesilapan umat Islam sendiri yang tidak bersatu, dan juga salah pendekatan dalam menangani krisis dunia.


Rasulullah S.A.W adalah ikutan yang paling utama. Baginda manusia yang paling sempurna. Kenapa tidak pemimpin Islam sedunia kembali melihat dan mencontohi akhlak dan kemimpinan kita. Malah agama Islam akan dipandang tinggi, manakala Umat Islam pula akan disegani oleh yang bukan Islam.

Pemimpin negara kita pula bagaimana? Ada acuan akhlak sendiri ke? Atau ikut akhlak Nabi dalam bab makan sahaja???

Kereta Terpanjang di Dunia




Limosin terpanjang di dunia
1) Kira-kira 30.5m/100 kaki panjang,
2) Memiliki 26 tayar.
3) Direka oleh Jay Ohrberg dari Burbank, California.
4) Telah dicatat dalam Guinness Book of World Records.
5) Limousine luar biasa ini dilengkapi dengan tab mandi Jacuzzi besar, sunroof, helipad, kolam renang dengan papan luncur, tempat tidur ukuran raja dan parabola.

10 Sandwich Kreatif












Selasa, 24 Ogos 2010

Deadliest Warrior 6: Green Beret vs. Spetznaz

Deadliest Warrior Episode 6 features America’s best Special Forces division "The Green Berets" against the world-famous Russian Spetznaz. Who will be the deadliest warrior? Will it be West or the East? There's only one way to find out!









MMA | Deadliest Warrior 6: Green Beret vs. Spetznaz

Bermain Dengan Ilusi IX


This is a new version of popular disappearing effect illusion. If you stare at the center black dot for 30 seconds, you will see how the colored spots around it will slowly disappear. Try it! Did it work? If you liked this one, you can check disappearing effect category for the best optical illusion ever, but also check vanishing haze, disappearing colors, disappearing act, dynamic luminance effect…

Bermain Dengan Ilusi VIII



Please do me a favour and turn off the CO2 flowmeter. I tried but didn’t manage to find the right button. Really funny illusion, if you ask me.

BKU (Binatang Kurang Upaya)
















Telefon Bimbit Berat Gila







SUKHOI PAK-FA